Announcement

Collapse
No announcement yet.

Pare2/Blereng/Tralis/Cikrak Daun>share rawatan....

Collapse
This is a sticky topic.
X
X
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • Pare2/Blereng/Tralis/Cikrak Daun>share rawatan....

    Pare2/Blereng/Tralis/Cikrak Daun memiliki nama latin Phylloscopus trivirgatus dari keluarga warbler daun,,,merupakan burung yang memiliki ukuran tubuh yg kecil dengan panjang 11 cm, berwarna kuning dan hijau. Mempunyai strip mahkota dengan alis mata kekuning kuningan yang mencolok dan warna punggung kehijauan tanpa garis pada sayap. Habitat tersebar di Indonesia, Malaysia dan Fhilipina... Lebih sering hidup dalam kelompok dan berbaur dengan jenis lain, terutama saat mencari makan pada tajuk atau paku-pakuan dan anggrek epifit. Burung ini merupakan burung yang gesit dan lincah, ketika burung ane lepas dulu meskipun sudah disemprot sampai basah kuyup tapi tetap bisa terbang dan bergerak dg cepat,,,,untuk suara tidak kalah ngeroolll layaknya BT dan Moza

    [spoiler=pict][/spoiler]
    [SPOILER=spesies]
    Terdiri atas 11 sub-spesies, dengan daerah persebaran:
    • parvirostris (Stresemann, 1912): Semenanjung Malaysia (dari selatan Perak sampai Pahang).
    • sarawacensis (Chasen, 1938): Pulau Kalimantan bagian utara dan barat-laut (Pegunungan Trus Madi, Mulu dan Nyiut, Pegunungan Poi di Sarawak barat).
    • benguetensis (Ripley & Rabor, 1958): Filipina utara (Luzon utara).
    • nigrorum (Moseley, 1891): Filipina tengah dan tengah bagian utara (Luzon selatan, Mindoro, Panay, Negros).
    • peterseni (Salomonsen, 1962): Filipina barat (Palawan).
    • diuatae (Salomonsen, 1953): Camiguin Sur dan Mindanao timur-laut (Gunung Hilong-Hilong), di Filipina selatan.
    • malindangensis (Mearns, 1909): Semenanjung Zamboanga dan Gunung Malindang, di barat-laut Mindanao.
    • flavostriatus (Salomonsen, 1953): Gunung Katanglad dan pegunungan di provinsi Misamis Oriental, di Mindanao tengah bagian utara, Filipina.
    • mindanensis (E. J. O. Hartert, 1903): Mindanao selatan (Gunung Apo, Gunung Mayo), Filipina.
    • trivirgatus (Strickland, 1849): Sumatera, Jawa, Bali, Lombok dan Sumbawa.
    • kinabaluensis (Sharpe, 1901): Gunung Kinabalu (dan kemungkinan juga terdapat di daerah Pegunungan Muratus), di Pulau Kalimantan bagian utara. Ciri: lebih abu-abu dan kurang kuning.
    [/SPOILER]

    rangkuman sharing rawatan rekan2 KM dan momongannya
    Originally posted by OzHanz View Post
    sebenarnya kunci semua burung liar yg ditangkap.........jangan sampai telat kasih UK,treatment terbaik untuk memulihkan kondisi burung tangkapan liar.....jangan terburu-buru kasih/diajarin voer....biarkan terbiasa dulu,liat kondisi burung aja....keliatan fit baru ajarin voer....klo belum lanjut kasih UK,setelah terkondisi makan voer jangan telat juga kasih UK dimenunya...bisa 2 hari sekali,atau pagi aja/sore aja juga bisa......................
    Originally posted by mataputeh View Post
    Pengalaman saya tahu putih lebih cepet dimakan ketimbang kalo langsung pake voer, tapi tahu masih dicampur kroto dulu sedikit. Selanjutnya kroto berkurang diganti voer alus sedikit aja. Dengan pakan yg berkadar air tinggi, burung bakalan lebih cepat adaptasi
    Originally posted by mataputeh View Post
    Sekedar share, cikrak daun dirumah

    rawatan harian: voer halus, EF kroto/UK 3 atau 4 hari sekali
    mulai belajar ngerol, bunyi miji-miji sepanjang hari
    [spoiler=foto teralis/blereng]
    [/spoiler]
    Originally posted by goengoen View Post
    Kalo perawatan burung teralis/pare/belerang saya :
    1. Pagi jemur 15menitan saja antara jam 7-8, lihat klo dah paruh terbuka lebar n gag jenak, segera di angkat taruh tmpt teduh.
    2. Pakan UB/UK jangan sampe telat, bisa diajarin nge voer, dan makan kroto atau jangkrik kecil.
    3. Gag usah di mandiin, klo dia gerah bisa mandi sendiri di cepuk minumnya, bibir cepuk minum dilepas aja biar gag terjebak dan gag bisa klr dr cepuk.
    4. Malam hari kalau bisa di kerodong, klo saya sih gag pernah, he9x,...
    5. Semoga bisa membantu dan menambah volume n gacornya, salam,...

    Kalau pengalaman saya beli Teralis lihat kotorannya, saya analisa dr yg pakannya UB, yg saya beli 20k saya komplain ke penjualnya gara2 sehari mati ktnya burung baru, dilihat dr kotorannya pencernaannya belum sempurna alias kotorannya masih berbentuk UB utuh alias blon tercerna dengan baik, sedangkan yg dah gacor oworowor beli 40k dr harga awal 75k (maklum langganan+barusan beli bakalan mati jd dpt diskon khusus) saya lihat kotorannya dah bagus bentuknya UB nya tercerna sempurna, itu tandannya burung lama. Semoga dapat membantu,...
    Originally posted by goengoen View Post
    Saya pernah punya sampe bertahan 6bulan, mati gara2 telat voernya, rebutan sama cicak klo malam hari,
    Sekarang punya lagi ??å? 2mingguan, masih UK full, jemur cukup sebentar aja 5-10menit.
    Klo pengen ngeroll2 + tebel kuncinya di jemur bentar, mandi trus di taruh tempat teduh, pasti ngeroll2,...
    Originally posted by sugim View Post
    klo saya pas hari libur, pare2 nya ane keluarin masih jam 05.30 (diembunkan) terus ditunggu sampe kena sinar matahari. biarkan tu burung dapat melihat matahari terbit. gak lama kemudian ngeroll-ngeroll dech sampe sore.
    - terus usahakan air minumnya jangan sampe habis, kalo punya saya kadang masih tinggal separoh langsung saya penuhi lagi air minumnya, kasihan kalo airnya tinggal sedikit dia kayak langsung nengok-nengok ke cepuk airnya.
    - terus makannya jangan sampe habis juga karena nich burung agak rakus sama UK/uler kandang
    Originally posted by Istono Yuwono Rheistmara View Post
    @ TS, diajarin makan voer dulu ya om..
    campurkan kroto (taburkan) diatas voer yg halus/sudah dihaluskan.. kawal sampai 2 mingguan sambil dari hari ke hari kurangi porsi krotonya...
    saat ngevoerkan, kasih jatah ulatnya dikit aja (sengaja dibikin habis) biar dia notol kroto campur voer yang kita sediakan.
    setelah ngevoer lancar.. kasih krotonya sejumput paling lambat tiap 2 hari sekali dan ulat kandangnya d cepuk kecil saja dan diisi separonya

    rawatan pare2 saya dulu sebelum lepas,,,
    jam 5 keluar bagasi lalu taruh di bawah pohon jambu
    jam 6.30 burung dimandikan dan cek air + uk
    jemur cuman 15 menit saja...

    Jika ada yang ingin menambahkan monggo....jus for share
    Last edited by mataputeh; 6 October 2013, 12:11 PM.
    sigpic
    "Belajar Ngrumat Manuk"

  • #2
    manstap,......god job kang.....monggoo..................utk referensi selanjutnya bisa dijadikan sticky agar utk rawatan dan tanya jawab seputar rawatan teralis bisa di share disini........................
    Malangkuçeçwara

    Comment


    • #3
      Originally posted by OzHanz View Post
      manstap,......god job kang.....monggoo..................utk referensi selanjutnya bisa dijadikan sticky agar utk rawatan dan tanya jawab seputar rawatan teralis bisa di share disini........................
      terimakasih banyak kang Har,,,ini jg mau hunting pare2 sebagai master sekaligus mempelajari lebih lanjut karakteristik ni burung soalnya dulu lepas duluan,,,hehehe
      sigpic
      "Belajar Ngrumat Manuk"

      Comment


      • #4
        iki kang seng tak golei.....sy sampe beli 9 kali gr2 penasaran.4 mati,2 melarikan diri,2 di tebus tmn,sisa 1..
        rawatan bahan dr PB..
        -ni pengalaman sy bang,jng terlalu napsu mandiin sm jemur...kl buad burung bahan,krn rata2 tu burung gmpng bunyi,di kira sudah mapan krn terlalu napsu nya bbrapa hari lngsung mandi di jemur,ahir nya koit.UK jng sampe telat kl dr bahan,gampang lemes nya kl UK telat.harus siap sedia UK di cepuk.kl mau aman nya sih ga usah mandi sm jemur sampe 3 minguan,asal UK ga telat pasti hidup.
        -kl udah bocor menurut selera masing2,krn punya saya blm terlalu bocor.UK ga telat,kroto 2 hr sekali,jangkrik kecil..jam 6 keluar,angin2..jam 8 mandi sekalian jemur sampe jam 8.30 angkat.di gantang di tmpt teduh.
        mau tanya om mod,yg membuat sy penasaran,ni burung bisa di master ga ya?mataersuwun...mf kl ad yg salah
        Tetep Semangat Pelihara Momongan

        Comment


        • #5
          Wah itu foto blereng saya yg dulu, dan sekarang udah lepas
          sekedar tambahan pengalaman kesalahan saya dulu: Jangan beri kandang yg kecil ngepress, beri kandang agak besar dengan ruji rapat. Karena burung sangat lincah, jadi saat ganti pakan/minum akan banyak kemungkinan burung menerobos keluar. Kejadian saya dulu saat mau gantang kandang jatuh, karena kandang kecil burung panik dan akhirnya brobos di celah kecil pintu yg terbuka.

          Tambahan lainnya, blereng yg sudah mapan bisa belajar jemur kuat, punya saya dulu jemur bareng branjangan sampe jam 12. Hasilnya suara jadi lebih tebel

          Comment


          • #6
            update terahir....ni burung bisa di isi.spt kenari ap mozambik.......wlpun msh ke rekam2 sedikit,minimal di burung sy bisa masuk...
            Tetep Semangat Pelihara Momongan

            Comment


            • #7
              Udah 4X menewaskan blereng dengan sukses. Mau beli bakalan atau udah jadi ya sama saja.
              Akhirnya minggu lalu beli lagi 30K dua biji. Sekarang lagi ku kawal rada ketat.
              Mandi gak pernah & jemur cukup 15'. Voer halus dan UK gak pernah kurang. Sudah 3 hari tetep sehat dan mulai berkicau.

              Cuma ini burung rakus banget UK atawa UH. Berapa aja dikasih habis. Samapi agak khwatir kalu jadi kepanasan.
              Kira2 ada gambaran gak berapa jumlah yg pas utk blereng bahan ?.
              Matursuwun sanget:-)

              Comment


              • #8
                Saya juga lagi rawat bakalan pare-pare/blereng lagi (sekarang sudah 2minggu), berikut pola pakan dan rawatannya:

                1. hari 1-3, dua tempat pakan. satu isi ulat kandang satunya kroto campur voer halus.
                yang perlu diperhatikan tahap ini, apakah burung menyantap kedua pakan tersebut, kalau hanya ulatnya saja yg habis pada hari ke-2, di hari ke-3 pagi kasih campuran kroto-voer siang jam 1 baru masukan UK. Saat awal ini pastikan burung mau makan ulat dan kroto

                2. hari 4-7 pakan berupa kroto yg dilumat dengan voer halus, dibikin agak kering jangan terlalu basah. boleh sesekali dikasih jangkrik kecil.
                Burung jenis ini makan terus, jadi pakan diberikan 2 kali. Pagi dan jam 4-5 sore. Jangan terkecoh sama ukurannya yg kecil, pola makan bisa 2X lebih dahsyat daripada MB

                Sampai hari ke 7 ini, perhatikan kondisi burung. apakah masih sehat, lincah, bulu tidak mengembang? atau banyak diam, bulu berdiri dan suka tidur? kalo kondisi bagus bisa dilanjutkan perawatannya, tapi jika kondisi drop rubah menu makannya. Harusnya sudah bisa dilihat burung lebih lahap menu yg mana, apa ulat, kroto, atau jangkrik. Berikan pakan yg paling suka dimakan dengan porsi banyak, sampai kondisi pulih lagi. Kalau perlu ditambah suplemen vitamin B agar kondisi cepet pulih.

                Tahap selanjutnya campuran kroto dikurangi, lakukan selama 1 minggu. Setelah itu menu kroto hanya diberikan sore hari saja. Pada tahap ini boleh sering di semprot halus, burung ini senang mandi. Dan terapi mandi halus menambah semangat makan.

                Tahap berikutnya tinggal dilihat apakah peralihan ke pakan kering sudah lancar? burung tetap lincah-sehat? kalau burung mau makan voer tapi bulu mengembang dan lesu artinya pakan kurang nutrisi/protein. Bisa diganti voer dengan kadar protein yg lebih tinggi, atau dicampur dengan pelet buat burung cendet/lele yg sudah dihaluskan.

                Kalau pakan kering/voer sudah lancar jadi menu sehari-hari. EF bisa dipisah, diberikan pagi dan sore. dan lanjut dengan perawatan intensif agar cepat berkicau.
                Yg dirumah sekarang sudah mau makan voer, kroto hanya sore hari jam 5, 1 sendok teh. Mudah-mudahan awet dan ga lepas lagi

                Originally posted by angrybird View Post
                Udah 4X menewaskan blereng dengan sukses. Mau beli bakalan atau udah jadi ya sama saja.
                Akhirnya minggu lalu beli lagi 30K dua biji. Sekarang lagi ku kawal rada ketat.
                Mandi gak pernah & jemur cukup 15'. Voer halus dan UK gak pernah kurang. Sudah 3 hari tetep sehat dan mulai berkicau.

                Cuma ini burung rakus banget UK atawa UH. Berapa aja dikasih habis. Samapi agak khwatir kalu jadi kepanasan.
                Kira2 ada gambaran gak berapa jumlah yg pas utk blereng bahan ?.
                Matursuwun sanget:-)

                Comment


                • #9
                  Woww woowww..super sekaleee. Padat lengkap dan terpecaya. SAluttt !!!

                  Originally posted by mataputeh View Post
                  Jangan terkecoh sama ukurannya yg kecil, pola makan bisa 2X lebih dahsyat daripada MB
                  Sepertinya mmg gitu om. Sampai aku agak2 berteori kalu ini sama kasusnya sm colibri khususnya yg warna merah. Pernah baca katanya tingkat aktivitas mereka sangat tinggi, dan jam biologis mereka berjalan sangat cepat. Mungkin belereng sma dg colibri, termasuk burung yang menghabiskan jumlah energi yang luar biasa setiap hari. Padahal kapasitas perut mereka kecil, dan tidak bisa menahan terlalu banyak makanan sekaligus. Itulah sebabnya mengapa mereka harus makan sangat sering agar tidak kelaparan.

                  BTW Blerengku gak terlalu suka kroto, cuma UK dan UH. Jangkrik juga cuma diliat aja sama dia tuh.

                  Ok om terima kasih banyak, posting nya memberi semangat. Besok kalau ada aku mau beli lagi, keiknya blreng bisa jadi pasangan mantap sama PC kalau lagi koor:-)

                  Comment


                  • #10
                    Originally posted by angrybird View Post
                    BTW Blerengku gak terlalu suka kroto, cuma UK dan UH. Jangkrik juga cuma diliat aja sama dia tuh.
                    Besok kalau ada aku mau beli lagi, keiknya blreng bisa jadi pasangan mantap sama PC kalau lagi koor:-)
                    Burung rakus seperti ini mudah diajari pakan berbagai EF, dibuat lapar tanpa pakan selama 3 jam, setelah itu masukan campuran kroto-voer. Setelah dimakan nanti ketagian dia
                    Untuk semua jenis burung insectivora, peralihan ke pakan kering itu sangat penting. Akan sangat menentukan untuk perawatan selanjutnya. Burung yg beradaptasi baik dengan pakan kering jadi lebih mudah dipantau perkembangannya dan tidak tergantung dengan pakan hidup.

                    Blereng awet dipelihara kok om, apesnya saya dengan burung ini selalu lepas kalau sudah dirawat cukup lama :p

                    contoh video blereng lagi ngomel-ngomel:

                    Comment


                    • #11
                      Terima kasih banyak Om.
                      Berkat sharingnya sampai sekarang BLR ku masih sehat & tbh rajin berkicau.
                      Malah kemarin nekat terima hibah dari teman yg sudah ketakutan BLR nya mati :-D

                      Mudah2an momongannya betah di kandang ya Om...coba kasih AC sama home theater spy gak kabur lagi :-)
                      Matur mbah nuwun om.

                      Comment


                      • #12
                        Re: Pare2/Blereng/Tralis/Cikrak Daun>share rawatan....

                        Ini dia burung yg lagi saya cari.... sekarang agak susah ya nyarinya. kira2 di PB Pramuka ada ga ya hehehe

                        Comment


                        • #13
                          Re: Pare2/Blereng/Tralis/Cikrak Daun>share rawatan....

                          2minggu lalu lagi musim harga 20-100rb, mungkin barengan musimnya sama di jawa.
                          dan apes lagi, piaraan dirumah yg ngerol terus baru lepas lagi hari minggu kemaren :p

                          Comment


                          • #14
                            Re: Pare2/Blereng/Tralis/Cikrak Daun>share rawatan....

                            yang bunyi cowok atau cewek om? ada perbedaan fisik gak co / cenya?
                            thanks
                            http://juragansinyal.blogspot.com/

                            Comment


                            • #15
                              Re: Pare2/Blereng/Tralis/Cikrak Daun>share rawatan....

                              Jantan badan lebih kecil dari betina, kepala cenderung lebih kecil. Kalau warna dan corak ga ada perbedaan jantan-betina.
                              Betina badan lebih besar, leher pendek dan postur kayak bebek, yg cewek pantatnya lebih naik

                              Comment

                              Working...
                              X