Announcement

Collapse
No announcement yet.

Apa Alasan Kutilang musuh Burung Lomba?

Collapse
This is a sticky topic.
X
X
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • Apa Alasan Kutilang musuh Burung Lomba?

    Salam KM..

    Adakah yang bisa memberikan alasan kenapa Burung kutilang (suaranya) menjadi musuh besar burung2 lomba.. ? Dasarnya apa..?
    (mungkin ada para juri yang bisa membeberkan/menjelaskan?)
    Kasihan tuh burung.. padahal yang sudah gacor bagus lho..!
    ( saya sendiri jadi ikut menghindari tuh Burung..!)
    Bahkan ada tetangga yang rela meracun burung kutilang sebelah rumahnya yang baru dapat..gara2 takut kicauan2annya tertular suara tuh Burung...!
    Kalo perlu mungkin juga bisa di lombakan ato latber..!

    Trims

  • #2
    nah ini jg menjadi pertanyaan saya saat saya silahturahmi ke tpt ko abun kmrn...
    soalnya saya liat salah satu master dia yakni kutilang yg gacor cor cor...
    qt saya tanya emank gpp suara kutilang masuk ke MB dia..??
    ko abun cuma cengengesan n myuruh ndengerin salah satu MB dia yg ada suara kutilangnya...
    ternyata bagus n dashyat jg kok suara kutilang di MB hehehe....

    Comment


    • #3
      EE..EEE..INFO MENARIK NIH SY MALAH BARU DENGAR NIH OM BIASANYA WARGA OCEAN ANTI SM KUTUT,TERUTAMA MANIAK MB ..KRN KLO KEMASUKAN KUTUT PAS DI LOMBAKAN BUNYI JADI TERTAWAAN..SAYA PERNAH NYAKSIKEN..TERUS DI SURUH TURUN.

      Comment


      • #4
        saya pribadi menganggap suara kutilang kalau lagi ngeriwik bagus juga tuh om, tapi kalau masuk perkutut memang rada janggal juga ya om... lagi ngoceh bagus-bagus tau tau bunyi.. kurr ketekuk... he he he... dari naik mobil sport langsung ke andong... he he he.... (sorry no effense)
        PENGETAHUAN DAN KETERAMPILAN ADALAH ALAT, YANG MENENTUKAN SUKSES ADALAH TABIAT.

        Comment


        • #5
          bedo yo bedo.....

          Saya kira ini cm prinsip yang saling beda aja Om...
          Di Banda Aceh,, saya ingat yang sering juara lomba sekitar thn 1994 - 1998, salah satunya ada suara perkutut & kutilang, malah ada sebagian yang ngandalin ciap-ciap anak ayam.....cm kalau suara kacer ( masa itu ) banyak yang ngindari........
          terus di Medan saya jg pernah liat di lomba (di USU & Tasbi ) ada MB yang nyimpen suara kutut...ga masalah.
          Atau mungkin tren suaranya yang dinilai selalu berubah & lain daerah juga lain penilaian...
          MUNGKINN.........KAH??

          Maaf...........
          Cah anyar Om..........

          Comment


          • #6
            iya nih hal yg sama pernah juga saya tanya di forum KM tapi blom ada yg jawab hehehehehe

            mungkin bener kalo MB ato Pentet kemasukan suara kutilang itu cuma masalah selera dan melodi suara yg terekam aja kali ya.. kalo kutilangnya guacor cor cor sih gak ada yg nolak utk memaster MB nya hehehehe

            Comment


            • #7
              Mau di bilang gimana ya, namanya juga burung.
              justru seekor burung bisa menirukan kicauan burung lain itu menurut saya suatu kecerdasan si burung tersebut.

              janganlah kita menyalahkan/menganggap jelek suara burung lain yg sekiranya merusak/mengganggu kicauan burung kita.

              kalau burung berkicau ,dah pasti dia menyanyikan sebuah kicauan yg bagus antar sesama jenisnya.

              kalau ada penilaian seseorang yg menganggap burung kutilang jelek kicauannya,itu hanya penilaian dari segi seseorang saja.

              apakah bisa kita memaksa agar kicauan burung kita jangan menirukan suara burung lain yg menurut kita merusak kicauan burung kita...ya setidaknya kita bisa sedikit menghindari,agar suara itu tidak masuk , dengan di jauhkan misalnya.....

              mohon koraksinya

              Comment


              • #8
                saya kira itu cuman rasa iri dari sebagian orang yg gak suka ocehan kita punya isian banyak,termasuk suara kutilang itu tadi, soalnya menurut saya suara kutilang itu adalah suara paling mudah yg bisa ditirukan bagi sebagian burung ocehan lainnya, mohon dikoreksi jika saya salah, dan lagi, bagi saya jika ada salah satu ocehan saya yg dirumah ada suara kutilang kan malah gak usah beli burung kutilang,
                contoh, pentet yg dirumah, ada suara piyik ayam, terus anak *(O)**(O)**(O)**(O)**(O)**(O)*, kodok,soang, dan banyak lagi...bagi saya malah cukup menyenangkan...punya satu burung...banyak isiannya...yg pasti...hanya untuk burung rumahan tidak untuk lomba...bukannnya takut kalah..cuman...kasihan burung lomba lainnya yg punya isian beda dengan pentet punya saya..hehehehehhe
                mohon maap jika adasalah kata...masih pemula om..
                pareeeeenggg
                lestarikan kicauan di bumi nusantara :)>-

                Comment


                • #9
                  Boss...
                  Sebenernya bukan dari segi memaster nya yang di permasalahkan. Kalo masalah suara kutilang bisa masuk ke burung2 kita yang lain dan aman2 saja, itu sih bagus. krna suara kutilang emang bagus. nadanya tinggi. malah terlalu tinggi klo menurut saya.
                  Yang menjadi persoalannya, Kutilang ini (yang kita maksud Kutilang yang Gacor ya) mempunyai sifat latah, dia sangat rajin mengeluarkan suara yang nadanya berubah2. vokalnya juga sangat keras. Kutilang juga termasuk burung fight, dan Kutilang jarang ada yang drop (kecuali sakit).
                  Nah dari kelebihan yang dimiliki itu, yang kita kuatirkan adalah bisa membuat burung2 kicauan lainnya drop dan bisa stress apabila disanding berdekatan dengan kutilang.
                  Tapi kalo lihat burung2 kita yang lainnya tidak merasa drop krn adanya sikutilang gacor....atau bahkan bisa mengikuti suaranya. itu malah bagus Boss.
                  Saya pribadi suka ama burung ini. suaranya sangat nyaring. Saya ada satu, pernah saya ikutkan di Kontes di kelas Campuran lokal, moncer di posisi 2.... lumayan hehehe.
                  Saran saya kalo punya Kutilang yang gacor di rumah.. gantungkan agak jauh dari burung2 lainnya. Just In case! dari pada burung lainnya diem...hehehe
                  Tapi klo burung lainnya aman2 saja....yaa gak masalah.
                  Satu lagi, masalah suggesti saja sih sebenernya, krn kita sudah mengganggap Kutilang burung murahan, sama seperti Trucukan (emang satu family kok..hehehe), jadi mungkin banyak yang menyepelekannya.
                  Itu lah yang kira2 saya tau ttg kutilang Boss.......maaf klo saya salah CMIIW

                  Comment


                  • #10
                    Aku punya pendapat begini Om2.
                    Bila kita ibaratkan burung adalah artis penyanyi, tentunya artis penyanyi yang dapat membawakan berbagai jenis lagu pasti banyak ordernya dan punya tarif yang tinggi. Artis penyanyi tersebut dapat disebut penyanyi serba bisa.

                    Nah..sama dengan burung yang dapat merekam dan menirukan banyak suara dari burung lain, burung tersebut dapat disebut burung serba bisa dan jenius. hehehe.. hanya menyampaikan pendapat..yang gak setuju juga gak apa2...bebas..bebas saja.
                    sigpic

                    Comment


                    • #11
                      Wah.. banyak sekali pendapatnya.. jadi bingung.. jd nggak pa-pa yah..! kalo burung kita kemsukan suara kutilang..! soalnya banyak pendapat... begitu brg kita kemasukan kutilang.. harganya jd turun tuh..! (setahu saya di Jogja dan Malang) Maaf kalo salah!

                      Comment


                      • #12
                        memang sebenarnya semua tergantung selera om, he he he, sama seperti blacken, dulu bagi sebagian orang blacken yang ngelender suara kenari kurang baik... tapi pada perkembangannya suara blacken yang ada suara kenari gpp tuh, dulu jangkrik tidak dimasukan sebagai master, tapi sekarang ada juga beberapa pakar yang memasukan suara jangkrik pada klangenannya. jadi semua masalah selera he he he
                        PENGETAHUAN DAN KETERAMPILAN ADALAH ALAT, YANG MENENTUKAN SUKSES ADALAH TABIAT.

                        Comment


                        • #13
                          iya nih kasihan.....

                          sampe orang2 kampung tuh jadi ikutan benci tanpa sebab ama kutilang.....lihat kutilang bergerombol langsung d tembak........

                          gw pribadi dalam hati ngomong "semoga burung kicauannya kena karma ga mau bunyi" hahahahaha.....

                          kasihan bener...la mereka itu bunyi kan mengexpresikan diri lagi senang dgn bernyanyi.kok malah d tembak....emang mereka mau lagi tertawa-tawa terus d tembak. bunyi kutilang kan anugerah TUHAN. bukan mereka yg minta suaranya begitu.....

                          Comment


                          • #14
                            ini hanya pendapat saya, saya punya kacer yang bawain suara ketilang di speedkan bagus dan jadi poin kalo tampil. trus tiap hari kutilang yang sebenarnya burung punya office boy kost kostan saya di kudus itu tiap hari dekat banget ama kacer saya malah sekarang dia bisa kaceran juga heheh jadi ya ????????????

                            Comment


                            • #15
                              mungkin sudah sepantasnya kutilang diangkat lagi kali ya?buat lomba kek,ato klangenan+masteran...kasihan kan klo cmn dibunuh gara2 suara merdu kutilang merusak suara burung lain...saya setuju ama pendapat om YP linge sama om seno...yg penting...gimana cara kita menikmati menghargai suara dari kutilang tersebut...kembali kepada diri kita masing2 om.....
                              pareeeenggggg
                              lestarikan kicauan di bumi nusantara :)>-

                              Comment

                              Working...
                              X