Announcement

Collapse
No announcement yet.

tledekanku

Collapse
This topic is closed.
X
X
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • tledekanku

    lam kenal semunya,ni gua punya tledekan dulunya punya temen,dulu bisa ampe nyeklek, tapi sekarang kok tiap di bawa latber kok bulunya naek semua,ngajak tarung tapi nggak bunyi,gimana ya?

    mohon bantuannya

  • #2
    Evaluasi perawatannya om, ada beberapa kemungkinan:

    * Perawatan yg kurang OPTIMAL, terutama pemberian EF (Jangkrik, kroto, UH, dsb), voer, pola mandi & jemur
    * Bisa juga mau atau kondisi mabung
    * Bisa juga terkena penyakit

    Coba tengok pola perawatan saat NYEKLEK dulu apakah berbeda dengan sekarang? nah kalo sudah beda coba kembalikan kembali pola perawatanya(nggak menjamin ya), tapi setidaknya berusaha.

    Ada kemungkinan tledekan tsb mau mabung, burung mabung akan mengalami kondisi yang ngedrop kondisi tubuhnya. Dengan ngedrop tsb si tledekan tentu tidak akan sehat dan bunyinya juga malas2an.

    Kemungkinan juga adanya penyakit, cek kotorannya. Bila terkena penyakit, misal: flu, masuk angin, dsb. Maka belikan obat burung yang cocok untuk penyembuan penyakit tsb.

    SATU RASA SATU JIWA KITA MELANGKAH BERSAMA KICAUMANIA INDONESIA.

    Comment


    • #3
      maaf om kasih masukan sedikit nih, mudah2an benar ya

      setahu saya kalo tledekan ditarungkan kondisi bulu naik semua itu istilahnya "njedik"....hal ini disebabkan krn mentalnya tidak siap tarung / bisa juga disebabkan seperti yg om Copjend utarakan (terlalu over pemberian EF nya sehingga menimbulkan birahi yg sangat tinggi).

      cara mengatasinya utk sementara burung dijauhkan dahulu dari burung lain yg sejenis/tidak (banyaklah di kerodong). Kembalikan pola perawatannya seperti asalnya dalam pemberian EF serta mandi jemurnya.

      selamat mencoba om, moga bermanfaat dan mohon maaf bila ada salah kata.

      Comment


      • #4
        makasi ya om atas masukkanya,tapi itu udah berlangsung selama 2 kali latber.

        klo di rumah mau ditarungkan.mohon masukkanya lagi dung,he3x

        Comment


        • #5
          Om Viper...

          Udah hibah ke ak aja Om.....hee...he......

          Dan kata orang Jogja meliara burung itu tergantung aura orang masing2.
          Yg satu cocok ngrawat burung ocehan dg type makanan yg mengandung serangga, atau ada org yg jos miara burung yg makanan pokoknya buah. Ada juga yg cocok utk Kenari dll, perkutut, dsb....

          Itu cuman kata orang lo ya.....kalau kebenaranya saya sendiri juga gak percaya...he...he...

          Mohon koreksi jika salah...

          Salam
          Joko Bodho

          Comment


          • #6
            om joko,tledekanku hampir mirip ama tledekan om yang type satu,itu kalo ditrek di rumah.Yang bagus gimana sih?

            Comment


            • #7
              u/ Mas viper ..... comment dari Om Cojend3nd detail sekali, coba diterapkan, mungkin penyebabnya ada disalah satu item tsb diatas.
              terima kasih

              Comment


              • #8
                urun rembug...
                bila tledekan om mengalami hal seperti itu, ada kemungkinan mental burung om sedang tidak stabil...walau om sudah melakukan perawatan dgn baik, tapi dgn kurang stabilnya metal tersebut berpengaruh besar... mungkin pada saat om adu dgn beberapa ekor tledekan saja, burung om mau tarung seperti yang diharapkan... tapi bila di bawa ke latber dan sudah pasti bertemu lebih banyak lawan, burung om tdk mau tarung seperti pd saat om trek dgn beberapa ekor... kurang stabilnya metal burung om mungkin bisa disebabkan burung om jarang diajak jalan jauh menggunakan kendaraan baik motor/mobil.. juga mungkin burung om masih takut dgn keramaian/teriak orang... saran saya, om sabar saja... suatu saat pasti bisa seperti om harapkan...
                maaf bila ada kata2 yg salah
                sigpic
                aNtOn tEgAl

                Comment


                • #9
                  urun -rembuk juga ah
                  salah faktor yang tanpa kita sadari sebenarnya adalah cara kita memperlakukan burung itu sendiri.
                  hal ini pernah menimpa saya sendiri dan sudah lama terjadi adalah kesalahan kita sendiri waktu membawa burung kt ke lapangan.
                  tledekan burung yang manja jd kita harus sabar dan memahami karakter burung itu sendiri.
                  kendaraan yang kita gunakan waktu brangkat ke lapangan ternyata berpengaruh juga pada performa burung.
                  ada burung yg biasa dibawa kelatihan pakai motor tampilnya edan tdk ada lawannya tapi begitu dibawa ke lomba/latberan burung gak maksimal bahkan gak bunyi lantaran brangkat pakai mobil.
                  setelah dicoba dibawa ke latberan/lomba pakai motor burung tampil edan dan moncer
                  jd bisa diambil kesimpulan bahwa cara kita membawa burung ke lapangan sangat mempengaruhi kinerja burung karena burung harus kt pahami karakternya dari kebiasannya kita memperlakukannnya sehari-hari

                  APABILA ADA YG KURANG BERKENAN PADA DIRI ANDA SEKALIAN SAYA MOHON MAAF YANG SEBESAR-BESARNYA
                  TERIMA KASIH
                  :D: Kontes JURDIL Idamanku :D:

                  Comment

                  Working...
                  X