Announcement

Collapse
No announcement yet.

Si "Kuncung" pelatuk muda

Collapse
This topic is closed.
X
X
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • Si "Kuncung" pelatuk muda

    Rekan KM yg terhormat,

    Si "Kuncung" saya beli kemarin (29 Nov). Kata "empu"nya si Kuncung masih sangat muda. Namun, walau masih muda, Kuncung rajin bernyanyi tanpa henti, kecuali malam hari, lagi makan/minum, dan di kerodong.

    Mohon pencerahan dari rekan2 KM tentang perawatan KUNCUNG. Maklum, ini pertama kali saya memelihara pelatuk. Terima Kasih...


  • #2
    Cakep mas Si Kuncung, saya belum pernah lihat spesies yang ini...
    Akhmad Yudi DE
    081 233 804 804
    081 56 804 804

    Comment


    • #3
      Perawatan si Kuncung saat ini:
      -Poor basah
      -Jangkrik pagi/sore:5/5
      -UH 10

      Setiap saat Kuncung rajin bernyanyi tanpa henti pagi-sore (malam dikerodong). Akankah setelah dewasa nanti Kuncung akan terus rajin bernyanyi seperti saat ini? Mohon sharing dari rekan2 KM yang pernah memelihara burung jenis ini.

      Terima Kasih

      Comment


      • #4
        keren... kayak pakai baret merah atau blangkon...

        suaranya gimana tuh om ?
        PENGETAHUAN DAN KETERAMPILAN ADALAH ALAT, YANG MENENTUKAN SUKSES ADALAH TABIAT.

        Comment


        • #5
          Untuk tambahan rawatannya Om, dalam sangkar perlu disediakan kayu/papan yg agak lunak untuk dipatuk2, supaya burung ini lebih nyaman dalam sangkar....& biasanya kayu/papannya cepet habis he..he..he...

          Comment


          • #6
            Tadi browsing di internet, ternyata kalo gak salah pelatuk mas bledek ini termasuk spesies Dinopium Javanese/Common Goldenback/Common Flameback Woodpecker

            ini pic yang saya dapatkan :
            Jantan

            Betina
            Akhmad Yudi DE
            081 233 804 804
            081 56 804 804

            Comment


            • #7
              iya om Andy, bgmn bunyinya? katanya seperti cililin ya?

              tapi asli keren banget burungnya, asik pula buat master.....

              Comment


              • #8
                Originally posted by ramoelan View Post
                Untuk tambahan rawatannya Om, dalam sangkar perlu disediakan kayu/papan yg agak lunak untuk dipatuk2, supaya burung ini lebih nyaman dalam sangkar....& biasanya kayu/papannya cepet habis he..he..he...
                Sudah saya kasih kayu/papan om, tapi untuk kepentingan dalam memotret saya copot supaya lebih jelas

                Originally posted by Joe View Post
                iya om Andy, bgmn bunyinya? katanya seperti cililin ya?

                tapi asli keren banget burungnya, asik pula buat master.....
                Betul suaranya mirip cililin...

                H+1 setelah saya beli, volumenya tambah keras. Lagu yang dibawa juga mulai panjang panjang...

                ...

                Comment


                • #9
                  Halo om bledek,
                  Cakep tuch platuknya. Beberapa bulan yg lalu sy jg dapat sepasang (spt pict- yg dikirim om paklu tuch yg 2 pict dari bawah) lagian masih trotol banget . Dan yang bikin pusing tuch kotorannya, kalo lg ditenteng mo di keluarin rumah, crettt.ttt.. udah dech bini pasti mencak-2..hee,eeh ( soalnya kotorannya nggak jatuh ke dasar sangkar melainkan keluar sangkar ). Tp kalo masalah bunyi jan-jozz kuencenggnya minta ampun..
                  SaLaM kM,
                  sigpic
                  Salam Satoe Djiwa

                  Comment


                  • #10
                    Originally posted by Singo Edan View Post
                    Halo om bledek,
                    Cakep tuch platuknya. Beberapa bulan yg lalu sy jg dapat sepasang (spt pict- yg dikirim om paklu tuch yg 2 pict dari bawah) lagian masih trotol banget . Dan yang bikin pusing tuch kotorannya, kalo lg ditenteng mo di keluarin rumah, crettt.ttt.. udah dech bini pasti mencak-2..hee,eeh ( soalnya kotorannya nggak jatuh ke dasar sangkar melainkan keluar sangkar ). Tp kalo masalah bunyi jan-jozz kuencenggnya minta ampun..
                    Halo juga Om Prabu Singo
                    Mungkin kalau sangkarnya dibuatkan yang lebih besar ( teman teman didaerah saya buat sendiri pakai ram kawat), ditengah sangkar diberi papan berdiri, bisa mejaga kotorannya keluar dari sangkar.
                    Mohon tanya? Waktu Anda beli pelatok itu, sudah rajin bunyi atau belum?
                    Sekarang dengan bertambah usia, masih rajin bunyi apa tidak? Atau bunyinja kencang tapi kurang rajin?
                    Saya beli pelatok ini, pinginnya untuk masteran burung lain.

                    Terima kasih untuk infonya.

                    Comment


                    • #11
                      rencananya sich memang akan sy ganti kandang luar. Soalnya bini uring-uringan terus masalah kotorannya. Kalo masalah bunyi saat baru beli belum bisa, om. Waktu itu dptnya masih trotol banget. Makan saja masih diloloh. Tp setelah beberapa bulan kemudian sudah mau mulai bunyi terutama yang cewe-nya yg lebih sering. Tapi secara umum keduanya belum bisa dikatakan gacor (rajin) karena tiap hari selalu digandeng. harusnya dipisah nggak saling meihat. Berhubung rumah sy type RSS ya jadinya sering digandeng berdekatan. Mungkin nanti setelah diganti kandang luar, bisa semakin rajin krn tidak saling melihat (akan hanya saling dengar).
                      SaLaM kM,
                      sigpic
                      Salam Satoe Djiwa

                      Comment


                      • #12
                        Originally posted by paklu_yy View Post
                        Tadi browsing di internet, ternyata kalo gak salah pelatuk mas bledek ini termasuk spesies Dinopium Javanese/Common Goldenback/Common Flameback Woodpecker

                        ini pic yang saya dapatkan :
                        Jantan

                        Betina
                        Salam kenal Om Paklu YY
                        Terima kasih atas kiriman fotonya,yang bisa menambah pengetahuan saya,
                        Thx

                        Comment


                        • #13
                          sama-sama mas, pelatuk ini beberapa jenis udah langka. ditunggu sharing pengalamannya
                          Akhmad Yudi DE
                          081 233 804 804
                          081 56 804 804

                          Comment


                          • #14
                            Terima kasih sekali atas perhatian dan masukan yang sangat berguna,dari rekan rekan Km.

                            See you again.

                            Comment


                            • #15
                              ane coba share yaaaa....
                              kalau setau ane itu jenis pelatuk bawang kali ommm....
                              biasanya kalau di pelihara dari kecil bisa dibuat ketrekan
                              makannya kalau ane biasa kasih jangkrik 2 ekor dan kroto sendok teh
                              juga sediain kayu untuk di patukin......(asal jangan kayu kamper... entar mokat kayak pelatuk yg di NA) hehehehehehe
                              dan bambu yg agak besar untuk tempat dia tidur omm
                              kalau ada temennya pasti akan saut2an omm
                              081310679825
                              Melati Loka H12/70 Graha Raya Serpong

                              Comment

                              Working...
                              X